Adakah Blog Masih Relevan?

Blog Shah Ibrahim

Pendedahan terawal diri ini kepada dunia web log atau istilah rangginya, ‘blog’ adalah sekitar penghujung tahun satu pengajian di bumi Uncle Sam. Awal millenium, ramai pengguna internet segenerasi mula beralih dari Geocities yang malap ke platform Blogspot yang ceria. Tatkala budaya menulis blog sedang berkembang mekar, saya tergolong dalam kelompok pengguna pasif. Dengan kata lain, tukang baca.

Aspek paling menarik berkenaan dunia blogging di awal kemunculannya ialah bila mana ramai penulis cenderung mencurah perasaan secara mentah ke alam maya. Tiada tapisan. Tiada suntingan. Segalanya rambang. Seolah-olah wadah tersebut tidak boleh diakses oleh orang awam. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa banyaknya luahan pelik serta mengejutkan yang pernah saya jumpa. Impak kejutan pasti bertambah pabila para ‘penulisnya’ kita sendiri kenal.

Apa pun jua, pembaca tak wajar dipersalahkan. Internet is public domain. Jikalau tak mahu orang lain baca, seeloknya tulis dalam diari. Kemudian sorok bawah tilam. Segala pengalaman menskodeng secara maya ini akan saya ceritakan dengan lebih terperinci dalam sambungan Budak Meja Belakang, Life in the USA (judul sementara buat masa ini). Mohon sokongan serta doa kawan-kawan agar projek ini berjaya.

Sebelum mendaftar MrFlowerman Studio dengan SSM lagi, saya sudah terpanggil untuk melancar laman web. Satu cabang aktiviti yang belum pernah saya teroka seumur hidup sebab memang tak minat di samping buta IT. Kini, segalanya jauh lebih mudah dengan kewujudan pelbagai kaedah template seperti WordPress. Kadar web hosting pun semakin hari semakin kompetitif. Fuh, macam iklan Trivago pula.

Walaupun belum ada sebarang produk, resam di tanahair mendesak seseorang peniaga agar memiliki kad bisnes cantik berkilat serta laman web. Barulah masyarakat memandang tinggi. Kita pun bakal dilihat sebagai CEO yang serius malah disegani. Hendak tampak hebat lagi, bolehlah beli sijil PhD dalam bidang Pentadbiran Perniagaan.

Sepanjang tempoh laman web MrFlowerman Studio beroperasi, saya hanya sekadar memuat naik portfolio hasil seni lukis semata-mata. Belum pernah tergerak hati memuat naik sebarang entri bertulis. Tetapi, sejak akhir-akhir ini tiba-tiba rasa terpanggil pula. Sekurang-kurangnya, selaku arkib himpunan segala entri penulisan yang pernah dimuat naik ke FB (sebagai permulaan). Dari situ, tengoklah kemudiannya macam mana.

Sehubungan ini, saya ingin bertanya pendapat kawan-kawan yang berpengalaman, adakah blogging masih relevan pabila ramai lebih mengerumuni Facebook? Jika tak keberatan, ada tak yang sudi berkongsi alamat blog kalian (yang masih aktif) buat saya skodeng?

Boys of 509

Budak Meja Belakang Boys of 509

Boys of 509 dalam perjalanan menuju ke Taman Suria. Dah jadi senior, bolehlah pakai baju tuck out. Sebelum era kemunculan kamera digital dengan fungsi pemasa sebagai teknologi mampu milik, salah seorang terpaksa beralah menjadi tripod. Terpulanglah, sama ada hendak berlala-tamplom atau guna kaedah lain yang sewaktu dengannya. Pendek kata, gambar akan sentiasa terkurang seorang ahli. Untuk foto ini, individu terpilih tersebut ialah Zaha Mira. Nama sebenar, walaupun bunyinya macam watak novel fiksyen.

Barangkali kurang jelas ekoran kelusuhan kualiti foto, baju sedondon yang kami pakai itu bertulis Sapphire. Nilam dalam bahasa orang putih. Nama salah satu Homeroom besar di MARESMART (Maktab Rendah Sains Mara Taiping) yang diambil sempena spesis batu-batu berharga. Di saat menulis, saya sendiri tak pasti sama ada tradisi ini masih dikekalkan. Maklum saja, dua dekad sudah berlalu.

Apa jua pun, rekaan baju Homeroom (merangkap seragam rumah sukan) pada zaman itu berubah-ubah setiap tahun. Secara tak langsung, menyumbang kepada periuk nasi tauke cetak baju sekitar pekan Taiping. Pada tahun 1998, ini hasil rekaan usahasama saya dengan Badrul Sham AKA Dobong AKA Bob. Versi baju pelajar puteri pula hanya tambah lengan panjang.

Walau bagaimanapun, bukanlah hal baju yang ingin saya nukilkan di sini.

Dalam pembentukan identiti seorang anak remaja, pengaruh rakan sebaya sangat penting. Sungguhpun klise dan seringkali diulang sebut, saya yakin pasti ramai yang tetap bersetuju. Apatah lagi kalian yang kini sudahpun berpangkat ibu ayah. Kredibiliti bertambah setelah masing-masing berjaya menempuh sendiri fasa remaja yang penuh pancaroba.

Ada sesetengah benda yang kita buat betul. Ada sesetengah benda yang kita buat salah. Termasuk perihal memilih kawan. Seboleh-boleh, kita tak mahu generasi pelapis mengulangi kesilapan hidup yang serupa. Dari sini, timbullah ‘pesan orang tua-tua’. Sesuatu yang kita sendiri cukup menyampah dengar suatu masa dahulu. Tipikal. Padan muka, sekarang masing-masing dah jadi orang tua-tua juga. Haha.

Berbalik ke zaman MRSM.

Selaku individu kekok yang kurang mahir berkawan, cukup sukar bagi saya memulakan langkah pertama. Kombinasi rasa malu, segan, kurang keyakinan diri dan boleh jadi ada juga elemen sampukan jin. Pendek kata, orang lain kena mulakan dahulu. Barulah saya respon. Ini baru interaksi melibatkan kaum sejenis. Apatah lagi, jantina lawan. Memang saya lebih rela menyorok bawah meja.

Walaupun saya lebih banyak diam sewaktu hari-hari terawal di MARESMART, diri tetap diterima masuk ke dalam kumpulan yang para ahlinya berbeza personaliti, semangat negeri serta latarbelakang. Survival di asrama menyatukan kami. Kalau tidak kerana insan-insan ini, setamat orientasi hujung minggu pertama saya dah menarik diri keluar dari MARESMART untuk kembali ke sekolah harian lama di Johor Bahru. Keberadaan mereka di sisi sepanjang perjalanan membuatkan harungan seksa menuju ke garisan penamat sebagai suatu ‘adventure’ yang berbaloi.

Antara ciri rakan sebaya berkualiti ialah dorongan kuat ke arah positif. Saya belajar keluar dari kepompong perlahan-lahan pun gara-gara mereka. Cuma tak sempat bertukar menjadi rama-rama. Detik tersebut jauh lagi. Lain kali saya cerita. Namun, pujian mencurah-curah ini tidaklah bermakna kami semua malaikat. Bak kata Backstreet Boys, “Woah woah oh oh woah woah… boys will be boys.” Nakal tetap nakal. Tetapi, biarlah segala kenakalan tersebut tersemat sebagai memori eksklusif sesama kami.

Saya teramat bersyukur kepada Yang Maha Esa kerana ditakdirkan sekelas dengan insan-insan ini. Semoga Tuhan merahmati. Semoga umur masing-masing terus panjang agar dapat kita bersua muka semula suatu hari nanti sambil memakai baju Sapphire. Itupun, jikalau baju masing-masing masih lagi muat. 

Terry Crews

Terry Crews Pencil Sketch by Shah Ibrahim

Vanessa Carlton muncul dengan ‘A Thousand Miles’ sewaktu saya berada dalam tahun ke-3 pengajian universiti di Indiana, US. Dipakej dengan sentuhan piano ikonik selaku intro, irama feminin yang terhasil luar biasa menenangkan. Berbulan-bulan jugalah mp3 lagu tersebut berada dalam playlist Winamp.

Dua tahun kemudian, muncul filem White Chicks. Ada satu babak dalam filem tersebut yang telah merubah definisi mahakarya Vanessa Carlton buat seluruh umat manusia sejagat. Sehingga ke hari ini, saya tak mampu dengar lagu A Thousand Miles tanpa tergelak kecil. Seawal intro petikan piano sahaja saya dah terbayang wajah bengis Terry Crews menggeleng-geleng kepala.

TerryCrews WC Gif2

Apa-apa pun, lelaki ini seorang individu yang sangat berbakat besar. Tahukah anda, Terry Crews juga seorang pelukis potret yang hebat?

Pusat Alam Semesta

Kuantum Shah Ibrahim Pusat Semesta

Sewaktu cabutan tahunan pemenang Sijil Simpanan Premium BSN, hadiah utama bernilai satu juta yang kita harapkan sentiasa menjadi habuan orang lain. Satu-satunya peluang kenaikan pangkat yang timbul di tempat kerja kita, tiba-tiba boleh terlepas pula ke tangan musuh ketat. Si Dia yang menjadi rebutan para pelajar sama batch dengan kita semasa zaman belajar di kampus universiti ditakdirkan bertemu jodoh dengan individu yang tidak disangka.

Pendek kata, asyik-asyik masuk angin keluar asap. Siapa tak kecewa? Namun, sedarkah kita bahawa kekecewaan ini sebenarnya berkait rapat dengan kecenderungan melihat diri sebagai pusat alam semesta? Hakikatnya, tidak semestinya kita watak utama dalam setiap adegan layar kehidupan yang ditempuhi. Malah, dalam cinta tiga segi pun kadang-kadang KITA sebenarnya orang ketiga (cuma tak sedar). Dengan kata lain, segalanya bergantung pada perspektif mata yang menilai. Selaku tuan empunya mata, tentu sekali kita ada bias dan prejudis. We deserve all the goodness in the world. Let all the badness fall on everyone else. Amboi, banyak cantik!

Tak dinafi, realiti ini sukar diterima oleh kebanyakan orang kerana tersangatlah pahit untuk ditelan. Saya sendiri tidak terkecuali. Proses mengubah diri sememangnya mengambil masa. Perlahan-lahan kita kayuh. Dalam pada itu, usahlah sampai terbabas. Jangan sampai tahap dalam mimpi tidur sendiri pun kita sekadar watak tambahan yang tak banyak dialog (bercakap dari pengalaman diri sendiri yang pernah terbabas).

Percayalah, kehidupan bakal menjadi jauh lebih tenang setelah mentaliti sempit ini diubah. Tuhan dah aturkan segalanya. Habuan semua dah tertulis.

Que sera sera, whatever will be will be.