Kisah Berpindah URL

Laluan saya ke arah menjadi penulis agak aneh. Tidak konvensional. Saya sebenarnya seorang pelukis. Cubaan ‘menulis’ pula bermula dengan komik. Beberapa siri webkomik eksperimental (telah ditamatkan). Serta dua judul komik bercetak (terbit sendiri).

Bertahun-tahun lamanya portfolio atas talian saya hanya dipenuhi lakaran pensel, kartun dan komik. Setiap kali siap hasil seni terbaharu, saya muat naik. Tanpa sesuatu untuk dikongsi, makin bersawanglah laman sesawang.

Itu kisah sebelum terjebak menulis novel bukan grafik.

Sebagai penulis, antara kelebihan memiliki blog ialah mendesak diri menulis secara konsisten. Ya, boleh saja menulis di media sosial. Namun, saya merasakan nukilan blog lebih intim. Maklum saja, rumah sendiri. Seseorang bebas meluah apa jua. Tanpa kekangan garis panduan yang ditentukan oleh ‘polis’ media sosial.

Buat makluman pengunjung setia Coretan Sang Flowerman, blog saya telah berpindah URL dari blog.mrflowermanstudio.com (subdomain portfolio lukisan saya) ke CoretanSangFlowerman.com

Dengan kata lain, blog saya kini memiliki domain tersendiri.
Rentetan kisah sebenarnya jauh lebih panjang yang bermula dengan episod berpindah server serta pakej webhosting. Ini akan saya kupas dengan lebih mendalam dalam nukilan lain untuk manfaat bersama.

Berbalik kepada kisah berpindah URL. Kenapa tiba-tiba berpindah?

Laman utama MrFlowerman Studio saya mahu kekalkan sebagai laman portfolio berbahasa Inggeris buat pengunjung antarabangsa. Memandangkan blog saya pula dalam BM, sewajarnya ada platform berasingan. Apa yang saya terlepas pandang sewaktu melancarkan blog (tanpa ilmu) dahulu, Google kurang berkenan terhadap laman-laman bersifat subdomain.

SubDomainAnda.DomainUtama.com

Sampai tahap langsung tak layak memohon masuk program Adsense (pengiklanan bersama Google). Berdasarkan apa yang saya mula faham, ranking pencarian juga cenderung berada di lubuk bawah berbanding laman-laman berURL DomainUtama.com.

Patutlah jika ditaip ‘blog Shah Ibrahim’ guna enjin pencarian Google, blog lama saya hanya terpapar dalam halaman kedua Google Search Results (meskipun sudah lebih setahun aktif beroperasi).

Memikirkan aspek jangka panjang, saya perlu menyesuaikan diri. It is time to change or continue to be left behind.

Berbekalkan ilmu teknikal terbatas, perlahan-lahan saya kendalikan segalanya sendiri. Hendak mengupah orang, perlu keluar wang. Dan di penghujung jalan, satu apa pun saya tak belajar. Terkenang kembali, hampir dua minggu lamanya juga saya luang masa untuk buat kerja-kerja yang para pakar (besar kemungkinan) hanya perlukan masa sehari!

Saya tonton pelbagai video panduan di YouTube. Saya terjah forum. Saya usyar blog para pakar. Selebihnya, trial and error. Banyak kali juga tersangkut sehingga terpanggil untuk menggigit bucu meja. Alah bisa tegal biasa. Sesiapa yang dah baca BMB: Pax Americana tentu sedia maklum yang saya agak ‘mangkuk’ dalam bab IT.

Kerja-kerja berpindah URL sememangnya leceh. Sungguhpun wujud kaedah pintas seperti penggunaan plug-in, saya kurang yakin setelah membaca maklumbalas serta ulasan para pengguna yang menghadapi banyak masalah setelah melalui kaedah ini. Untuk menjamin kestabilan, fail-fail serta database sewajarnya dipindah secara manual. Kaedah ini yang saya pilih. Tuan-Tuan dan Puan-Puan, ini contoh anak muda yang serbu tembok tak pakai helmet.

Alhamdulillah, laman terbaharu tampak stabil. Punyalah lega dan gembira hati ini. Sehingga saya terpanggil untuk cetak Sijil Khidmat Cemerlang buat diri sendiri.

Oh, ya. Buat kawan-kawan yang pernah mendaftar e-mel untuk melanggan Newsletter mingguan daripada laman lama, kalian tak perlu daftar semula. Sebab saya dah pindahkan data kalian ke laman terbaharu. Kalian akan terus menerima info terkini (insyaAllah setiap Jumaat).

Laman baharu, semangat baharu. Harap-haraplah begitu.

Entri FB 8 Februari 2019.

Sebarang komen/pertanyaan?