Hati VS Akal

Akal dan hati manusia sememangnya ciptaan Tuhan yang menakjubkan serta penuh misteri. Akal bersifat rasional sedangkan hati cenderung ke arah emosi. Tak dapat dinafi, kedua-duanya saling bersaing dalam pertarungan abadi untuk mendominasi tindak-tanduk insan.

Alangkah indah tatkala akal dipenuhi ilmu manakala hati terisi dengan kasih sayang. Malang sekali saat perasaan kasih tersebut berlalu pergi meninggalkan diri. Mampukah hati terbiar kosong sesudah itu?

Seiring dengan Teori Kinetik Jirim, mana mungkin ada ruang yang mampu dibiarkan kosong. Jadi, adakah ruangan tersebut bakal digantikan dengan rasa benci semata-mata? Bahagiakah kelak orang yang hidup bertuankan hati?

Sebarang komen/pertanyaan?